Pulau Madura

1202 views
Pulau Madura,5 / 5 ( 1voting )
Pulau ini dibagi menjadi lima negara kecil. By : EB Kielstra Perahunya     Maduracorner.com.Bangkalan – “Apa yang Anda katakan mungkin” – begitu kata Mr Van Alphen den 11 denMei 1824 di Kamar Kedua States-General, pada kesempatan pembahasan perjanjian London – “The keunggulan otoritas Eropa untuk orang-orang (di India) berkat; … pelanggaran yang terlalu sering disertai dengan itu, tidak bisa disamakan dengan kejahatan yang tidak adanya pemerintah Eropa ‘tampaknya tak terpisahkan …. Ini benar-benar adalah tidak kekurangan contoh-contoh dari sejarah India, yang mengkonfirmasi keakuratan pendapat Van Alphen itu. Hanya dalam ketidaktahuan sejarah yang mungkin disebabkan, bahwa di negara kita naik kadang-kadang suara-suara yang menyatakan bahwa kewenangan kami di India, mendukung hak yang terkuat, penduduk asli tidak ada manfaat tapi kerusakan terjadi. Kesalahan dalam perjalanan tahun yang dilakukan oleh otoritas itu, maka diliput secara luas, dan mengabaikan melihat bagaimana situasi berkembang di mana pengaruh kita, kita tidak berlaku, itu semua terlalu mudah untuk menyimpulkan bahwa kita, Belanda, di India ada “panggilan” harus diisi dan ada hanya didorong. oleh ‘kepentingan’ Penalaran dangkal seperti itu, bisa melakukan banyak kerugian, dan karena itu milik, dalam pendapat kami, harus menetral oleh kurang penalaran, tetapi dengan fakta onwraakbare. Dimana orang-orang di India, memutar tatapannya – dapat ditunjukkan bahwa penduduk, ditempatkan di bawah kepemimpinan pemerintah Eropa, di mana saja di bawah banyakkeadaan yang lebih baik daripada yang bersangkutan adalah kasus ketika dwinge-the
[P. 518]
landij dan penyalahgunaan kepala sendiri dan kroni-kroninya yang tersisa. Sebagai salah satu kontribusi terhadap pengetahuan tentang fakta-fakta ini, kami ingin memberikan kepada negara-negara sebelumnya dan kemudian di pulau Madura, di mana hanya beberapa tahun yang lalu untuk diri dari penguasa pribumi akhir telah gambaran 1) .   Untuk titik di mana kedaulatan kami atas Madura mendukung dasar hukum itu diinginkan untuk kami di sini di tempat pertama, mereka memberikan sejarah awal pulau. ‘S Terlalu volatile, sketsa Hal ini tidak perlu untuk tujuan itu, bahwa kita membuka apa yang terjadi sebelum 1623, kita bisa mengambil sebagai titik awal untuk tahun ini. Pulau ini dibagi menjadi lima negara kecil: Baja Aris (Bangkalan), balega (SE bagian dari Kabupaten Bangkalan ini), Sampang, Pamekasan dan Soemenep. Binatang-negara pangeran bergantung pada Adhipatti Surabaya, “kepala dari bupati ‘dari Jawa Timur, mereka terkait erat dengan dia, dan membawa dia melawan rumah kerajaan Mataram. Mataram menang dalam pertempuran: seluruh pulau, dengan pengecualian Sampang yang ditundukkan pada waktunya, dihancurkan oleh api dan pedang. Para pangeran atau penguasa meninggal atau terbuat dari renda, dan satu-satunya yang tersisa dari para pangeran Madura (saudara putra pangeran dari Aris Baja), yang menemukan kasih karunia di mata pangeran (Soesoehoenan) Mataram, adalah Sampang Bupati atas seluruh ditunjuk pulau. Hujan ini gagal, sebagai agen dari Mataram di, membawa Madura tenang dan terus sendiri kemudian, serta anaknya, yang menggantikannya, terutama pada pengadilan di Mataram. Hanya Noode mengalami dominasi penduduk Madura dari Mataram, dan kemudian pada 1678 Troenå melanda bendera pemberontakan berlangsung, ia menemukan di Madura semua hukum pujian.
[P. 519]
Engulfing Troenå adalah cucu dari hujan kemudian berarti ia memiliki pendidikan di istana Mataram dinikmati dan dilakukan dengan rencana untuk mengusir setiap paman bodoh dari Dewan di Madura. Tapi ketika keadaan penerima manfaat niatnya, ambisinya diperpanjang, dan ia berusaha untuk supremasi di seluruh Jawa. Dia membuat dirinya pantai seluruh utara Jawa Tengah dan Jawa Timur menguasai, dan Susuhunan itu, untuk dapat mempertahankan, wajib untuk memanggil bantuan dari Belanda. Dalam Pada konvensi tersebut, yang O.-I. Perusahaan pada 1646 menyimpulkan dengan Mataram, asalkan akan membantu, sejauh negara Geene terlibat dalam perjanjian perdamaian ditandatangani. Kedua tentara di semua perang Perusahaan harus memberikan bantuan yang diperlukan, karena memang juga sejalan dengan kepentingannya sendiri. Setelah banyak perubahan-perubahan Troenå engulfing ditangkap di bagian akhir 1679, dan dua tahun kemudian perdamaian dipulihkan di Jawa. Apa Madura bersangkutan – setelah upaya gagal pemberontakan masih, pada tahun 1680, pulau itu dibagi dengan pangeran dari Mataram di empat kabupaten, dengan ketentuan bahwa pejabat publik lagi akan dilakukan melalui hujan kehormatan awal, yang disebut Pangeran Sampang . Tapi satu hanya bisa membawa setengah bagian barat pulau (dengan balega Bangkalan dan Sampang) untuk pengakuan kekuasaannya. Di bagian timur (Pamekasan, Soemenep dan pulau-pulau timur) dewan telah dipercayakan oleh Troenå melanda kepala yang harus tunduk waktu untuk Soesoehoenan dan Perusahaan dan juga kasih sayang dari populasi telah mengakuisisi . Kepala ini dan keturunannya mampu mempertahankan diri dalam administrasi East Madura, menolak karena mereka semua penguasa atasan dari Mataram, mereka mengambil tahun 1683 secara sukarela O.-I. Perusahaan sebagai tuan mereka, dan mereka berpegang sejak otoritas tertinggi fakta ini dengan hadiah tahunan.   Lebih dari dua puluh tahun kemudian terjadi Perusahaan kesempatan, ini ‘kedaulatan pengakuan’ persetujuan dari pangeran dari Mataram untuk mendapatkan. Kompensasi
[P. 520]
bantuan, selama Jawa Pertama mereka Perang Suksesi (1703-1705) untuk raja yang diberikan, dia bersikeras atas kontrak 5 Oktober 1705, jarak dari ‘negara-negara Soemenep dan Pamekasan, yang terletak di “pulau Madura t East End dengan semua penghuninya, karena mereka hujan dari sebelumnya kepada Perusahaan dan Laksamana Speelman ditugaskan. West Madura tetap waktu yang cukup ketergantungan dari Mataram, meskipun hujan selalu menyelesaikan perselisihan lingkaran tinggi dengan tuan dan selalu bercita-cita untuk diri sendiri maupun secara langsung untuk mengatur. Bupati East Madura di bawah Perusahaan Pemberontakan Cina 1740 membuat hujan akhirnya digunakan untuk mengabaikan. Dominasi sendiri Mataram Dia bergabung dengan bantuan Perusahaan Samarang dengan syarat bahwa ketaatan kepada Soesoehoenan dirilis, dan kemudian layanan besar terbukti berharap untuk memperluas kekuasaannya juga. Suatu bagian penting dari Java Dalam perjanjian itu, 11 s ‘sebelumnya menyatakan bupati keinginan s – menyatakan bahwa’ di bawah – November 1743 antara Perusahaan dan Soesoehoenan Mataram ditutup, sekarang seluruh lanskap pulau Madura ‘, dengan semua hak kedaulatan kepada mantan itu menyerahkan , seperti yang dilakukan dalam kontrak 1705 tentang Soemenep dan Pamakasan. Tapi bupati, yang merindukan dikonfirmasi dalam kepemilikan ditaklukkan oleh dia di provinsi Jawa, – klaim, dimana Perusahaan tidak memberikan konde – jauh dari puas dengannya. Dia berbalik lengannya melawan kita, membuat dirinya sementara Soemenep dan Pamekasan menguasai, dan kemudian menghabiskan perang lagi di Jawa Pantai Utara, di mana ia menyebabkan banyak kerusakan. Namun akhirnya, dia tidak terhadap file Company, dan ia melarikan diri bersama kedua putranya ke Banjarmasin. Menunjukkan Mereka disampaikan oleh Sultan kerajaan ini dan dibuang: bupati ke Tanjung Harapan, anak-anak ke Ceylon. Anak yang ketiga, yang memisahkan diri pada waktunya kasus ayahnya dan telah memperoleh bantuan dari Perusahaan, sekarang ditutup (15 November 1745) dengan kontrak ini, dengan West Madura (tidak mewarisi) pinjaman itu diserahkan di bawah jauh dia
[P. 521]
berbagai kondisi, termasuk pembayaran tahunan dari satu diperkirakan uang dan barang. Catatan di sini, yang layak kontrak, dengan bupati Pamekasan dan Soemenep ditutup, tidak pernah jauh dalam pinjaman kasus, para bupati itu hanya dianggap sebagai kepala Negara Compagnie.   Di antara kewajiban yang berturut-turut ke bupati diberlakukan pada akhir kontrak dan diterima oleh mereka, yang secara umum hal ini: bahwa mereka harus memakai bahwa dengan upaya Perseroan mengakibatkan daerah mereka, biaya dan bahwa mereka, berkembang, bala bantuan harus memberikan. Berulang kali adalah perusahaan yang terpisah ‘Madura’ (dari Kabupaten Bangkalan) 1) dan Soemeneppers diadopsi untuk membuat, di Ceylon, di Riau, Malaka, ke Banjarmasin ke Makassar untuk biaya Perusahaan Meester Cornelis layanan., Mereka membuktikan layanan demikian baik, bantuan dari Bupati Madura adalah Perusahaan beberapa kali dari banyak nilai, dan kemudian lebih mampu menghitung menganggap politik, mereka secara bertahap, oleh karena memberikan gelar yang lebih tinggi, untuk naik di atas posisi mereka benar-benar layak. Terutama Bupati West Madura, keturunan Madura kerajaan tua, yang berbagi mendukung. Daendels memberinya, pada tahun 1808, kapasitas pribadi Sultan, meminta putra tertuanya, yang sebenarnya pemerintah berargumen, sambil menikmati remunerasi eener dengan pangkat kolonel di kepala pasukan Madura, dan mengangkat seorang bupati anak muda dari Pamekasan dan dibayarkan kepada letnan kolonel. Kepala ini sendiri sehingga benar-benar tidak akan mengeluh Hollandsch pemerintahan, namun mereka kami pergi pada tahun 1811, segera setelah mereka menunjukkan bahwa Inggris, yang telah menaklukkan Batavia, adalah yang terkuat. Bupati Bangkalan membiarkan hamba pemerintah menyimpulkan Kabupaten nya, mengikat dan pengiriman, ia bergabung dengan undangan pertama yang aturan bahasa Inggris pada. Dalam posisi ini Raffles menemukan alasan, ketika Sultan pada 1815
[P. 522]
meninggal, dan penggantinya Sultan untuk memberikan gelar. Ini Sultan kedua, mengakui setelah pemulihan otoritas Belanda di kelas itu, memimpin dewan hingga 1847. Terletak terjebak terhadap pengkhianatan Bangkalan es, kesetiaan Bupati Soemenep yang berani membela melawan Inggris dan disampaikan hanya untuk ini ketika semua perlawanan telah menjadi putus asa. Dia meninggal pada tahun 1812, anaknya, yang menggantikannya, memerintah sampai 1854. Anak Itu adalah pengecualian brilian untuk sebagian besar bangsawan asli. Dia unggul dalam pengetahuan, kebenaran, dan, relatif, setidaknya, juga tertarik pada kesejahteraan rakyatnya. Dia juga unggul dalam lampiran kepada otoritas Belanda, ia menunjukkan kepada kepala pasukannya dalam kampanye melawan Boni, dan tidak lama kemudian, pada pecahnya Perang Jawa. Gubernur Jenderal Van der Capellen memintanya untuk semua alasan ini lebih tinggi dari Bupati Bangkalan, dan memberinya sebagai pengakuan atas jasa-jasa, termasuk kapasitas pribadi Sultan. Selain itu, harus diakui bahwa terbukti bupati Bangkalan dan Pamekasan dalam pasukan Perang Jawa dengan pelayanan yang baik mereka. Pamekasan yang diterima, untuk hadiah, pada tahun 1829 gelar Panembahan, yang menerima Bangkalan selama perang, sebagai tanda kepuasan satu medali emas tergantung dari rantai emas. Setelah akhir pertempuran, dua sultan diangkat pintu koma di urutan Belanda Singa, sang Panembahan Pamekasan Knight dari kelas 3 Orde Militer William. Terutama setelah Perang Jawa terlihat pada bupati tanah kurang Madura dari hamba sekutu hampir independen. Asalkan, pada tahun 1831, disepakati, sebagai bari sans didirikan, terus penuh, dan dari pembuangan diharapkan dari Pemerintah berpendapat, asalkan mereka di samping itu, menurut sebelumnya, pada tahun 1817, kontrak yang ditandatangani, merekrut memberi tentara India, kami mengganggu kami begitu sedikit dimungkinkan oleh manajemen mereka. Pada pejabat Belanda bahkan telah memerintahkan semua gangguan pada pemerasan dan tindakan seperti para kepala pribumi di Madura mungkin untuk menghindari begitu banyak.
[P. 523]
Mereka melakukan apa yang mereka bisa untuk mencabut. Lalu kepala semua alasan ketidakpuasan Kewajiban keuangan mereka sering dibebaskan. Beberapa penghargaan yang diperoleh kepada para pembesar, diberi mereka, misalnya hormat, ETI ordonnancen bahkan petugas ETI dan para pembantunya.   Setelah pemulihan kekuasaan Belanda di India, pulau Madura telah menjadi salah satu tempat tinggal tunggal, menimbulkan kecemburuan, bupati tidak ada alasan disebut kediaman “Madura dan Soemenep. Untuk memotong dia dibesarkan oleh Du Bus tahun 1828 dan ke Bangkalan dan Soemenep Asisten penduduk ditempatkan bawahan Residen Surabaya. Asisten penduduk memiliki hampir tidak ada pengaruh. Mereka berpakaian seolah-olah, jabatan utusan dari pemerintahan India di pengadilan Sultan, dan dianggap oleh mereka sebagai ornamen di atas takhta mereka. Memakai sistem ini dari non-campur tangan dari pemerintah Eropa untuk rakyat, khususnya dari Bangkalan dan Pamekasan, buah pahit. Hal ini diketahui bahwa Sultan bekas provinsi hanya hidup untuk kemegahan dan pemborosan. Anak-anaknya, pengadilan dan yang lainnya mengikutinya setelah besar, dan masing-masing memiliki dicari dari masyarakat untuk menemukan, untuk bertemu. Kebutuhan untuk sumber dayanya terbatas Lembaga-lembaga publik tidak dipertahankan, administrasi desa diambil di luar konteks. Populasi mengerang di bawah pajak dan pungutan-pungutan dari setiap jenis, hanya sarana ada di bahwa tekanan untuk melarikan diri, dan bahwa sarana yang digunakan oleh banyak: relokasi, dengan barang dan keturunan, dengan tanah yang lebih diberkati Jawa Oosthoek, di mana Belanda administrasi telah menegaskan. Di Bangkalan jalan berada di bawah Dewan Sultan diabaikan. Polisi tidak ada. Banyak menang kesewenang-wenangan dan anarki. Apakah Dihukum perampokan harian, pembunuhan dan pembakaran dilakukan. Upaya oleh asisten residen di sini untuk membawa setidaknya beberapa perbaikan, bertemu dengan ketidakpedulian, oposisi, kebanggaan bangsawan asli. The Sultan, dalam kesombongan dan keangkuhan itu didorong oleh
[P. 524]
sikap Pemerintah India, tidak kagum bergabung kesempatan sering menekankan bahwa ia hanya ditoleransi asisten residen, tetapi tidak bersedia untuk memberinya. jelas beberapa pengaruh Dengan demikian terdakwa ditempatkan pada tahun 1839 kepada petugas Bangkalan bahwa ia menerima tuduhan dari Residen Surabaya memiliki beberapa masalah dengan Sultan akan bertindak, satu telah menerima pemberitahuan tertulis dari pangeran, yang ia menolak kepadanya tentang hal ini dalam konsultasi bertindak! Semua ini diketahui oleh Pemerintah India. Dia menyadari bahwa dia sudah terlalu jauh dengan bujukan, serta telah menahan diri dari mencampuri administrasi yang berlebihan, tidak hanya menderita dari itu, martabat, tapi juga penduduk menjadi korban itu. Namun, mereka menganggap diinginkan untuk memungkinkan selama Sultan masih hidup. Negara pada jalurnya untuk menghindari komplikasi, Tapi ketika, pada bulan Januari 1847, Sultan mati, Bangkalan mulai reformasi, serta bahwa penduduk menguntungkan kepentingan adalah munculnya otoritas Belanda. Kondisi di mana putra Sultan di bawah judul lagering (yang dari Panembahan) dengan administrasi kabupaten didakwa, adalah penghargaan bahwa Sultan begitu banyak telah memperkuat menurutnya kebesaran dan kemandirian nyenyak dipangkas; ditentukan bahwa pelaksanaan polisi akan ditugaskan ke asisten residen, dibantu oleh rijksbestierder dan djaksa, yang dianggap sebagai pegawai pemerintah, dan kewajiban hujan yang selanjutnya ditentukan.   Dengan diperkenalkannya orde baru hal itu bertanggung jawab atas asisten residen CP Brest van Kempen. Itu adalah tugas yang berat, berbahaya dan yang menantinya di Bangkalan. Dia punya – sendiri, tanpa bantuan dari pejabat Eropa lainnya – para anggota berbagai jenis kelamin memerintah, sampai sekarang mahakuasa dan percaya diri, kembali dalam batas-batas kekuasaan hukum mereka untuk melindungi, dan penduduk terhadap kesewenang-wenangan mereka. Empat tahun ia mengabdikan dirinya untuk tugas kebijakan dan komitmen. The interior, tidak pernah sebelumnya oleh Eropa
[P. 525]
masuk dan dengan demikian bahkan kurang dikenal daripada banyak harta luar paling jauh kami, yang dilalui oleh mereka dalam segala arah yang mungkin. Orang-orang melihat untuk pertama kalinya bahwa otoritas keunggulan Eropa ada, ia merasa sekarang dan kemudian efek menguntungkan ini, kepercayaan dirinya telah pulih secara bertahap. Tapi perbaikan hampir tidak terlihat bisa hanya kinerja Van Kempen yang dapat diharapkan. Tentang mengabaikan nyata dari kekuasaannya, dia tidak mengeluh – lebih oposisi lebih tertutup pada bagian dari Madura yang besar. Itu adalah pertempuran tubuh dan pikiran melelahkan, ia harus tampil, dalam laporannya tahun 1852 ia bisa menyatakan tanpa hiperbola: “Untuk beberapa diketahui, apa kesulitan yang saya hadapi” Laporan – bagian yang sangat penting, begitu banyak cahaya pada kondisi yang ada didistribusikan – Brest van Kempen memberikan gambaran yang komprehensif tentang apa yang masih membutuhkan perbaikan. Dia sepenuhnya mengakui bahwa, “kagum sama banyak ‘tentang masih tersisa yang diinginkan setelah pemberian empat tahun itu, polisi, yang, setelah jumlah luar biasa besar kejahatan modal, keselamatan publik adalah sangat cacat, dan bahwa, karena penyebab lain, kondisi penduduk tetap. masih menyedihkan Sesuai dengan tingkah kepalanya, dia membungkuk ‘di bawah pajak aneka dan di bawah semua pendapatan teritorial sistem sewa yang komprehensif, “tidak sedikit di antara pemerasan’ s bupati tolbeambten.Mereka menemukan di mana-mana Cina, bahwa bupati, kerabat yang tak terhitung jumlahnya dan terus penerima apanaged atau kepala bergaji tanah pertanian, tambak ikan, pasar-pasar, pajak yang disewakan kepada jumlah tinggi, yang pada riba kepada penduduk berhasil cerita. Kepala dan besar mengganggu sesedikit mungkin dengan barang-barang pribadi mereka atau apanaged, mereka membiarkan leaseholders Cina tangan bebas, dan ini adalah fakta bahwa, dalam cara yang paling brutal dan inhaligste, memerintah rakyat …. Jika semua gangguan pemerintah Eropa perambahan, keangkuhan dari penyewa telah agak diatasi, itu jauh dari selesai oleh karena itu kejahatan besar kepemilikan akan terangkat. Tidak pernah, jadi menulis Van Kempen, memiliki hujan
[P. 526]
dan kepala eenig menunjukkan bahwa nasib populasi mereka adalah yang paling serius. Sebagian besar kepala, penggunaan opium pecandu, menyetujui segala cara yang bisa memberikan pengorbanan …. untuk iblis opium kesempatan mereka   Apakah berat sehingga orang-orang mendorong. Tidak sedikit karena telah menjadi korban dari suatu kewajiban, bupati, karena kami juga telah berbagi tahun-tahun sebelum kewajiban untuk menyediakan tentara India. MerekrutPara pangeran berada di 1831 bahwa “pengiriman wajib” lega, asalkan jumlah yang diperlukan direkrut oleh “perekrutan sukarela” tidak dapat diperoleh, dan perekrutan ini masih hasil yang memadai. Otoritas kami, dengan negara-negara di beberapa jarak tempat utama benar-benar tidak diketahui, hasil-hasil ini mudah dikaitkan dengan sifat krijgszuchtigen Madura dan kesulitan yang dihadapi untuk memberikan sebaliknya. Livelihood Sebagian besar dari pasukan asli dari tentara Belanda East India terdiri, pada tahun 1847, juga dari Madura. Tapi hanya dalam waktu singkat telah Brest van Kempen papan kami terwakili di Bangkalan, atau menjadi jelas bagaimana ‘sukarela’ orang-orang ini membiarkan diri mereka untuk merekrut. Untuk sepenuhnya membawa keluar, apa penekanan mendalam pribumi itu terkena, di sini kami memberikan lantai untuk Van Kempen sendiri: Berada di tur, saya bertemu dengan seorang tahanan transportasi, yang seperti penjahat yang paling keras dari cap, tersumbat dengan borgol kayu yang berat, ke ibukota dibesarkan karena, sebagai konduktor mereka menyatakan itu, telah bertindak. Terhadap perintah administrasi Setelah kembali ke situs utama saya menemukan dalam kasus itu tidak menyebutkan dibuat untuk peran polisi. Jadi saya melakukan penelitian lebih lanjut dan mengetahui bahwa terdakwa, bahkan di luar kepala agar Djaksa, dikirim ke rijksbestierder dan ini tidak menggantikan mereka menutupi, menyerah kepada komandan militer yang telah terdaftar. Mereka sebagai calon untuk tentara “Itu saya lebih lanjut diketahui bahwa sejak jaman dahulu
[P. 527]
telah melanjutkan dengan cara yang sama dan recruteering itu, adalah salah satu cara yang paling mengerikan penyiksaan di tangan penduduk kepala desa. Karena bagi mereka kepala adalah salah satu cara termudah dan paling pasti buangan. Orang yang tidak diinginkan tidak menyenangkan merekaSoldier Lay seseorang dicurigai kejahatan, tapi itu dari kurangnya saksi atau bukti untuk menduga bahwa, untuk membawa salah satu cara hukum penelitian, kebebasan lagi dalam pertentangan dalam tuduhan akan mengikuti, sehingga aman untuk melakukannya. Apakah penduduk desa tidak mau melaksanakan perintah dari kepala desa, dan ia mungkin secara pribadi terhadap hal ini setia, – perekrutan paksa ke dalam jajaran adalah kesempatan terbaik untuk menghukum atau den telah membangkitkan dia untuk antagonisme melawan dia keren kebencian. Adalah punggawa dalam memiliki sepotong menguntungkan tanah kebun atau sawah, yang kepala desa itu keluar, jadi adalah penyebab konsepsi segera ditemukan, dan perampasan rumah atau pekarangan kemudian adalah tidak sulit, jika warga adalah pemerintah asli diadopsi di ibukota, dan diserahkan kepada otoritas militer. Pemerintah asli masih menunjukkan dirinya, jika bukan pengikut atau antek-anteknya sendiri, dalam hal ini sangat menampung …. Banyak kali itu telah terjadi kepada saya selama saya tinggal di Madura yang gepasporteerde Madura, setelah enam tahun atau lebih layanan di jajaran, dan setelah berjalan, untuk terjauh dari barang-barang kami kembali ke tanah air mereka, segera terletak pada saat kedatangan berpaling kepada saya dan keluhan mereka tentang waktu yang menganiaya mereka – bertahun-tahun di dada mereka tersedak dan meninggal di antara orang asing memakai! – Menyembur ke saya dengan permintaan untuk pengembalian dana dari merampok tanah mereka. Dan jika saya memiliki beberapa kali memiliki kepuasan, bahkan setelah periode begitu lama, bahkan kebenaran pernyataan mereka dengan bukti kuat dan saksi terbukti untuk melihat dan dapat mengembalikan mereka dalam kepemilikan properti mereka – berapa banyak sisi lain yang bisa setelah kembali dari sekarang kematian atau meninggalkan hubungan dekat mereka, semakin mungkin untuk memberikan bukti atas kebenaran pengaduan mereka! Tidak kemudian dengan pemerkosaan terhadap semua hukum dan kebebasan pribadi, bahkan dengan biaya dari banyak orang-
[P. 528]
hidup (karena tidak jarang ditemukan oposisi paling berdarah pada bagian tempat dirugikan) adalah tentara kami selama bertahun-tahun ditambah dengan Madura, dan pada saat ini (1852) ada yang disebut perekrutan sukarela mengandalkan kaki di Kabupaten Pemakasan dan Soemenep .. .. ‘ Di Kabupaten Bangkalan (yang juga milik destijd Sampang) mereka mencintai karena diperkenalkan pada tahun 1847 orde baru hal-hal di segera setelah Asisten Resident Evil sudah terkenal. Sekarang hanya individu yang direkrut benar-benar menawarkan kemauan sendiri, namun jumlah mereka sangat kecil. Bagaimana cocok Madura adalah untuk layanan militer, – ditembus hanya dengan kesusahan ia memilih profesi yang menghambat kebebasan pribadi dan menceraikannya untuk waktu yang lama hubungan dan tempat kelahirannya. Sejak 1847 sebagai “zoogenaamd” perekrutan sukarela di Madura seluruhnya dalam satu memang telah berubah, jumlah orang Madura sukarela di militer India kami kemudian secara bertahap menurun: sekarang, dibandingkan dengan ribuan lama, hanya cc. 300 laki-laki.   Dari diberikan di atas hasil penelitian Mr Brest van Kempen tidak aktif penyebab yang cukup, bahwa tindakan yang diambil pada tahun 1847 di Bangkalan hanya dalam peningkatan yang sangat sederhana kondisi yang ada diperoleh. Beberapa alasan kontribusi materi di mana Pemerintah India, karena dia sekali matanya terbuka, tidak beroperasi setelah kuat: setelah bertahun-tahun indulgensi, penghormatan kepada bupati, ia ragu-ragu tampaknya dibatalkan ekstrem yang lain, dan yang paling penting dia berpendapat bahwa orang tua dan sudah begitu banyak untuk kami setia Sultan Soemenep seharusnya dihormati, bahkan dalam hal langkah-langkah di Bangkalan dan Pamekasan (di mana negara setidaknya sebanyak pada kiri yang diinginkan di Bangkalan) mengambil. Tapi remonstrances dari Brest van Kempen dia punya keyakinan ditarik secara bertahap, demi kepentingan negara dan rakyat, lebih superioritas harus diamankan ke pemerintahan Eropa, dan hanya menunggu kesempatan untuk bertindak ke arah itu.
[P. 529]
Dengan kondisi tersebut tidak, pada tahun 1853, atas permintaan gubernur Pamekasan harus merasa lega. Of martabatnya Dia, menurut Gubernur Jenderal Duymaer Twist, “tidak layak knevelaar”, dan Mr E. de Waal, yang bisa melihat, benar-benar tertutup oleh kantornya pada saat negara menulis tentang dia: 1) “Dengan” regal “ketidakpedulian dia telah mengabaikan tugasnya, kegemaran kami, didukung oleh kekhawatiran masih dihormati oleh kami, orang tua Sultan Soemenep, menjengkelkan disalahgunakan kepada. Lagi dan lagi ia menerima peringatan, dia hanya memukul merata angin. Pada tahun 1852 warga Sultan dihibur serius tentang keadaan onhoudbaren, permintaan untuk pemecatan akan dilakukan atas desakan berada di sana …. “Dengan pengunduran diri Bupati adalah ‘rumah kaca’ Kabupaten t ke bawah untuk dikosongkan; Bupati, meskipun ia adalah ƒ 36.000 2) memiliki ƒ 40.000 dari pendapatan negara ke depan tidak membayar jumlah yang besar karena, termasuk populasi NLG 13.000 untuk upah tanaman tebu untuk kepentingan satu tanaman yang buahnya ia berbagi, untuk ‘s pemerintah NLG 12.000 untuk dua tahun kerja paksa, penduduk di bawah pemerasan menjengkelkan semakin berlalu atau habis, “dalam keadaan berbatasan dengan perbudakan.”‘ Menulis surat kepada Gubernur Jenderal, pada bulan Maret 1854, kepada Menteri Koloni yang, seperti dalam ‘s bupati pengunduran diri telah membuktikan langkah-langkah persuasif diambil sebelumnya telah cukup “untuk memastikan administrasi ditoleransi dari populasi dan yang paling mengerikan pemerasan untuk mengganti kerugian. ” Tidak heran sehingga ia harus membuat untuk “memberikan kepada satu atau lain keturunan mantan penguasa, Kabupaten Pamekasan dengan orang-orang untuk mangsa baru” tetapi menuntut bahwa ada pemerintahan langsung akan, setelah investigasi yang teliti dan persiapan yang matang, keberatan diimpor ‘untuk mengakhiri Kabupaten oleh salah satu organisasi di Jawa, yang dapat menyumbang untuk yang tunduk. kekayaan dan kemakmuran’ “Itu seperti, setelah manajemen ‘- jadi tambah Mr
[P. 530]
Duymaer Putar upon – ‘akan mencari keselamatan orang-orang Madura malang dan lahan yang mereka tempati, telah menunjukkan saya tidak hanya dengan saya tinggal termuda di Madura, tetapi juga dari semua potongan sebelumnya dan kemudian, dan terutama dari pernyataan Mr Brest van Kempen membuktikan ‘…. Tertunda yang bisa diambil tindakan tegas pada hujan, itu yang meminta untuk segera mengundurkan diri (April 1853) diberikan, bukan menggantikan, tapi pemerintah Pamekasan sementara ditugaskan kepada Asisten-Residen Soemenep, dalam konsultasi dengan patih. Tetapi untuk mendapatkan hingga satu organisasi terakhir adalah penelitian lokal, adalah diskusi dengan kepala dll diperlukan. Untuk tujuan ini, dengan izin dari Raja, pada tahun 1857 menetapkan bahwa kediaman Surabaya Madura lagi akan dipisahkan dan satu rumah yang terpisah akan. Para penduduk baru yang pindah ke Pamekasan, didakwa dengan pemeriksaan dimaksud, dan sudah pada tahun 1858 adalah Kabupaten Pamekasan seluruh ‘di kaki sebuah kabupaten di Jawa “yang terorganisir. Efek pada populasi pengaruh Eropa kemudian Menden segera dirasakan.Tidak hanya pindah ke pantai yang berlawanan (Jawa Oosthoekplein) penting, tetapi telah mencatat bahwa Pamekasan, di mana penduduk dihasilkan tanpa penundaan atau backlog sewa tanahnya, baik dibandingkan dengan Bangkalan dan Soemenep, di mana pada tahun 1858 pertanian di bawah sistem asli sewa dicetak. Mengenai cara di mana saat ini manajemen pengendalian Java Pamekasan diperkenalkan, kita hampir tidak terjawab semua data. Namun, kita tahu bahwa keluarga hujan kompensasi untuk pendapatan sebelumnya didapatkan oleh potongan pribadi, jumlah kompensasi ini ditentukan pada tahun 1860 menjadi lebih dari 60.000 gulden per tahun. Hal ini juga muncul dari Laporan Kolonial dari 1859 tahun yang lalu adalah semua pajak (setelah sebelumnya telah “sementara” untuk perangkatnya pajak tanah disahkan), dicabut dan kontras Java ada bunga tanah dan pajak diperkenalkan di pertanian. Pendapatan tanah yang dibawa pada tahun 1859, cc. ƒ 54.000 pada.
[P. 531]
Telah melarang itikad baik dari ukuran yang sama yang diambil terhadap Pamekasan, untuk mengambil mengenai Soemenep, ketika Sultan 31 layananMaret 1854 meninggal, karena sudah oleh tindakan 21 April 1815, oleh Inggris antara pemerintah, putra Sultan ditunjuk sebagai penggantinya, dan memiliki Pemerintah India, pada bulan Februari 1820, menegaskan penunjukan ini. Pada bahwa komitmen sebelumnya tidak dapat dikembalikan, meskipun itu cukup diketahui bahwa putra pengetahuan, energi dan minat dalam pekerjaannya yang hilang, sehingga sang ayah harus melakukan begitu banyak yang tahu. Sebagai pengecualian para pangeran asli Oleh karena itu pemerintah harus pengakuan bupati baru pada pijakan yang sama seperti yang ayahnya telah membuat Administration. Sebelum pengangkatannya menjadi sultan pada tahun 1825, Dalam semangat, seperti yang ditentukan pada tahun 1847 untuk Kabupaten Bangkalan hanya beberapa pengaturan dibuat untuk kinerja yang lebih baik dari polisi dan administrasi peradilan. Bupati (Panembahan) dari Soemenep menyebabkan kematiannya (Mei 1879) papan, yang sangat kontras dengan pendahulunya. Pada tahun 1864 itu dikatakan bahwa ia sedikit untuk kesejahteraan rakyatnya bervariasi bekreunde, dan kemakmuran itu daripada juga sangat rendah. Untuk tujuan ini, memberikan kontribusi terhadap fakta bahwa ia terus-menerus sakit dan karena itu berdampak kecil terhadap jalannya peristiwa. Banyak perintah dikeluarkan bahwa ia bodoh dan kepala lebih rendah muncul dalam banyak cara bersalah penyalahgunaan wewenang. Singkatnya, setelah kematian Sultan tua tetap pemerintahan dengan lebih baik saat ini tidak ada kemiripan atau bayangan kiri. Populasi Soemenep datang seluruhnya dalam keadaan yang tidak menguntungkan yang sama, misalnya pada tahun 1852, Bangkalan dan Pamekasan lakukan salah.   Di kabupaten Bangkalan adalah pada 1862, ketika hujan berlalu, membuka kemungkinan lebih dalam intervensi maka pada tahun 1847 dilakukan.Namun, itu juga di sini masih terikat untuk mempertahankan pemerintahan asli tapi itu dibatasi sebanyak mungkin. Penunjukan bupati baru, pada tahun 1863, didampingi oleh ketentuan bahwa hak untuk memungut pajak, yang kaya akan sumber pemerasan,
[P. 532]
akan tidak lagi dengan pribumi, tetapi ketika pemerintah Eropa mengandalkan untuk sebagian besar. Terhadap kompensasi yang memadai kepada bupati (NLG 60.000 per tahun, gratis dan beberapa kewajiban yang lain material, yang sebelumnya beristirahat atasnya) yang disewakan pajak atas ekspor dan impor barang dan ternak (yang disebut beban baris banda) dan sewa bazar dicabut. Awalnya, hujan juga bekerja dengan rajin untuk memastikan. Satu kekuatan yang kuat ke papan Dia membawa banyak perbaikan dalam contoh apa yang ada di Jawa, dibayar tunai, dan sebagian besar kepala bergabung, sebagai bupati secara pribadi untuk memimpin dewan. Dalam proposalnya, divisi Sampang ditempatkan di bawah Rongga (bupati). Dalam beberapa tahun kemudian, bagaimanapun, juga mengungkapkan keegoisan untuk mendapatkan tangan atas dia dan pemerintahannya sama sekali tidak untuk menyombongkan diri.   Dari acara sejauh ini dikomunikasikan, pada tahun 1867, kabupaten dan Bangkalan Soemenep sebagian besar masih berada di bawah asli, itu mengganggu telah Pamekasan kosong di bawah pemerintahan Eropa langsung. Hal ini tidak tanpa bunga untuk mengetahui bagaimana, memorandum rahasia tanggal menurut salah satu warga C. Bosscher. 16 Juli 1867, pada saat itu situasi di tiga kabupaten. Dengan demikian akan terlihat bahwa sebelumnya sangat disayangkan Pamekasan relatif sangat diasumsikan bahwa semakin besar pengaruh erlangde kami di Bangkalan tidak berdaya untuk membuat banyak penduduk tertahankan dan akhirnya sesuatu negara yang diinginkan tersisa di Soemenep. Ketika membandingkan Madura dengan sekitar Jawa, sehingga Mr Bosscher misalnya, menulis “melompat berkat pemerintahan Eropa tertata dengan baik, menghadapi pengaruh merusak dari pemerintah yang dipercayakan kepada tangan lalim Oriental jelas dalam pandangan.” Pembagian Pamekasan, di mana pemerintahan sendiri dari bupati tahun 1854 telah dibangkitkan dan yang dibawa oleh warga, di bawah manajemen langsung pada tahun 1858 yang seorang bupati dan di luar Eropa Esch dan native sisi personil berdiri mungkin benar dalam banyak hal, uji perbandingan bertahan dengan banyak baik diatur divisi di Jawa, tetapi tidak
[P. 533]
Hanya sebagian kecil dari kediaman dari Madura, karena mencakup wilayah yang luas dari sepersepuluh dari pulau, dan kekuatan tidak lebih dari ⅙ dari seluruh jumlah penduduk. Pemerintahan sendiri, yang masih tersisa untuk bupati dari Soemenep dan Bangkalan, aksi bejat terhadap kesejahteraan dan moralitas penduduk.Di latar depan, bupati, para pangeran dan besar, dan semua orang berpakaian sehubungan hanya sedikit atau dengan kekuatan apapun, benar-benar tidak punya hati untuk tanggungan mereka. Mereka tidak menganggap itu jauh lebih baik daripada binatang beban, dimaksudkan untuk melayani, bekerja untuk mereka dan sejauh mungkin untuk membawa uang atau barang, sebagai produk dari tanah, sapi, kuda, kambing, ayam, telur, – dengan kata lain, segala sesuatu untuk mengklaim kekuasaan. stakeholder dari peringkat yang lebih tinggi dan lebih rendah, hanya keserakahan dan pemborosan harus berkonsultasi dengan hanya kesenangan mereka Kepemilikan lahan telah di Bangkalan asli dan Soemenep tidak. Bupati memiliki tanah. The gelegene terbaik dan paling padat penduduknya desas sawah subur ia menyewakan banyak Cina, menampilkannya dalam tanah lungguh untuk kerabat dan yang besar, atau dalam hak pakai hasil, dengan cara remunerasi, mengurangi jumlah kepala besar dan kecil, mantri s dan pelayan yang, seperti begitu banyak lintah, mencabut orang jus kehidupan yang terbaik. Namun, si kecil di beberapa daerah, porsi kecil dari tanah, memiliki hak tertentu preferensi, yang terdiri dalam kenyataan bahwa ia, jika ia berpikir fit, dasar tersebut dapat mengedit jarak setengah dana untuk penyewa, atau sementara penerima apanagehouder, asalkan petani sendiri menyediakan plogvee dan biji perlengkapan yang ploegvee pihak lain, mereka ⅗, memperoleh juga menyediakan benih mereka kadang-kadang memperoleh ke ¾ dari tanaman. The tegalvelden, lahan kering dan rangelands dapat mengeksploitasi penduduk desa di akan, asalkan pajak (NLG 2.40 ke 6.65 NLG per bahoe) ke hujan, dan ⅓ dari hasil ke apanagehouder atau lessee desa yang tanah-tanah milik , membayar. Tapi, kecuali bahwa orang kecil tidak dimiliki atau kepemilikan tahu dari tanah, yang ia memupuk dan yang
[P. 534]
keuntungan sebagian besar dinikmati oleh orang lain, kecuali bahwa ia menderita tekanan pendapatan yang tidak diatur, pajak sewenang-wenang dan pemerasan dari setiap jenis, ada sejumlah pajak tertentu, yang berat pada dia semua tekanan dan merusak kemakmuran. Kemakmuran adalah bupati juga cukup acuh tak acuh, ketika hanya ketamakan dan keserakahan tak terpuaskan yang dari Bangkalan, atau pemborosan yang dari Soemenep menemukan kepuasan, itu tidak mengganggu mereka atau di bawah napas dan memiskinkan penduduk. Mereka tidak meminta untuk berpikir bahkan tidak ada. Satu-satunya hal yang orang Madura masih tetap berada di luar gubuknya sengsara, pakaiannya ditambal, istri dan anak-anaknya, ternak, yang ia memiliki lampiran yang luar biasa. Tapi ini sering dicuri atau membuatnya menipu pada satu atau lain cara. “Pada keadaan ini adalah kejahatan orang-orang karena, yang tampaknya dari sejumlah besar kejahatan modal yang dilakukan di wilayah ini ‘…   Pertanyaannya mungkin timbul, jika lanjut Mr Bosscher dengan kata lain, apakah pengaruh pejabat Eropa atas begitu kecil, impotensi mereka begitu besar sehingga mereka menentukan lembaga bisa lakukan untuk mengubah pelanggaran mengerikan yang ada kebun binatang tidak bisa Memberantas? Jawaban untuk pertanyaan itu adalah sama yang memberi Brest van Kempen tahun 1852: para pejabat Eropa beberapa memiliki pikiran dan tubuh untuk tampil di keengganan dan tertutup oposisi, yang mereka temui dalam perjalanan mereka afmattenden perjuangan. Dan di mana kerjasama yang penuh pada bagian dari pihak kekuasaan pribumi gagal, mereka tidak mungkin selalu menjaga tangan atas dalam pertempuran. Seandainya, saat menjabat, bupati dari sumpah bahwa mereka akan memperlakukan orang dengan keadilan dan keadilan dan memaksakan yang tidak lain adalah biaya biasa – mereka tidak pernah memberi eenig menunjukkan bahwa pemenuhan janji itu keparahannya . Apakah mereka mengambil kewajiban, untuk mendorong pertanian, industri dan perdagangan di Kabupaten mereka – semua lembaga memiliki hasil yang mengembangkan cabang binatang ada jika itu benar mustahil. Industri penduduk adalah
[P. 535]
bupati sempurna acuh tak acuh, orang-orang dari pedagang Eropa secara sistematis dengan berbagai dalih, dikecualikan. Sudah ditentukan bahwa tanah Geene atau desas tanpa izin dari pemerintah untuk orang Eropa atau Cina bisa disewa – lagi dan lagi aturan yang dilanggar. Banyak desas yang disewakan ke Cina, Madura tidak lebih dari buruh, yang bekerja untuk bagian yang sangat kecil dari produk, dan selanjutnya dipotong kembali dalam banyak cara untuk berbagi. Dalam semua ini, pemerintah Eropa, dengan sumber daya-nya terbatas, hampir tidak bisa membawa perbaikan yang nyata.   Hal ini tidak untuk menentukan beban keuangan dan lainnya, penduduk dikenakan. Relevan, Kita sudah berbicara di atas satu pajak tanah, dari 2.40 ke NLG NLG 6.65 per bahoe berdiri. Hal ini terungkap 12 ½ surtaxes sebagai sirapgeld ‘, hasil yang ditakdirkan untuk aankoopen dari sirappen untuk menutupi bangunan Bupati, selain 25 surtaxes sebagai apa yang disebut’ minyak uang ‘, yang terakhir tidak prosesor, tapi namun pemilik atau penyewa mengangkat tanah. Selain itu, ada satu verpondingsbelasting pada properti yang dibangun: ƒ 1. – Untuk setiap rumah, ƒ 0,50 untuk setiap pendopo atau gudang, ƒ 00:25 untuk setiap penduduk ternak, – selain tiendheffing semua pohon buah-buahan dari ahli waris ayam berkeliaran di luar sana, bahkan telur yang diletakkan oleh ayam di. Terutama pajak terakhir ini memunculkan banyak pelanggaran dan bahkan tirani. Tapi di luar semua ini, mereka punya banyak pungutan tidak teratur, yang dibuat pada kesempatan festival, khitanan, pernikahan, penerimaan orang-orang terkemuka, dll. Sapi, kambing, kambing, ayam, telur, kayu bakar dan apa yang tidak lebih dari biaya akan diterapkan oleh penduduk.Untuk karakterisasi tekanan di mana orang-orang mendesah, Mr Bosscher menyatakan bahwa, ketika istri Bupati Bangkalan dengan yang mantan seorang warga (ke Pamekasan, jarak 62 ½ tiang) kunjungan akan membawa untuk perjalanan nya enam puluh kuda penduduk yang dipesan, yang tidak dikembalikan, sementara mereka memiliki segala sesuatu yang mereka Konde diperlukan, bahkan
[P. 536]
kayu bakar dan air, sebagian dilakukan, sehingga ada setiap hari lebih dari 300 orang untuk beredar (dibayar tentu saja) layanan yang muncul. Terlepas dari semua niat baik pemerintah dan upaya terbaik dari penduduk dan Asisten-warga harus menyatakan bahwa, meskipun itu dalam beberapa hal perbaikan yang diperoleh, mereka belum berhasil, prinsip-prinsip pemerintahan yang lebih baik dan lebih adil pada para bupati masuk jangan temukan penting untuk meningkatkan kesejahteraan materi penduduk dan untuk melindungi terhadap ketidakadilan dan kesewenang-wenangan. orang dan barang miliknya Dan semakin banyak adalah untuk semua orang yang memiliki kesempatan untuk memahami negara Madura keyakinan terletak, apa yang mereka lakukan, apa ketentuan yang terdengar tinggi juga dibuat, salah satu perbaikan radikal dihilangkan akan asalkan pemerintahan sendiri dari para bupati, bagaimana bahkan marah, dipertahankan. Hanya dalam satu hal adalah perbaikan besar diperoleh dengan campur tangan pejabat Eropa. Meskipun mereka bisa mengandalkan dukungan dan kerjasama dari pejabat yang lebih rendah pribumi (kabupaten dan desa kepala), yang dalam bentuk tunai atau tanah, dibayar oleh bupati, tidak berarti cukup, mereka berhasil dalam keselamatan publik penting untuk meningkat. Mr Bosscher mengatakan sekitar itu, sebagai berikut: Ada yang digunakan untuk tinggal di kabupaten beberapa penyebab yang berani, yang telah berhasil membuat penduduk, nama, dan untuk dia dan kepala langsungnya berhasil menanamkan bahwa mereka tidak kemudian telah berbicara dengan judul tinggi rasa takut dan hormat seperti , dan tidak ada yang mereka kadang-kadang secara terbuka berkomitmen waktu kejahatan untuk pergi. keberanian Orang-orang ini, yang kadang-kadang Aria, Pangeran, bahkan Pangeran Adhipatti meninggalkan semua yang telah sebagian besar pemimpin geng memiliki dan penyembuh pencurian, tetapi juga tidak menyusut untuk pembunuhan ketika mereka sebelumnya diperlukan mengharapkan untuk menemukan mereka untuk menghindari perbuatan jahat mereka memuaskan balas dendam. Namun itu adalah para pejabat berhasil mendapatkan orang-orang ke tangan atau menyerahkan kepada pengadilan atau memaksa mereka untuk melarikan diri ke tempat lain, untuk penganiayaan terus-menerus yang mereka terkena, untuk melarikan diri.
[P. 537]
Hari-hari ini adalah yang terakhir dari para penjahat yang dikenal, seorang penjahat yang polisi telah berhasil melarikan diri dan yang namanya umum Meenen menebar teror di tangan Asisten-Residen Sampang …. selama sepuluh tahun untuk investigasi “Dalam enam bulan terakhir adalah pengurangan yang paling signifikan dalam pelanggaran terdeteksi. Saya pikir itu wajar untuk menganggap bahwa upaya rajin dan gigih polisi untuk menjaga keamanan terhadap orang dan harta, pelaku mulai menakut-nakuti, tetapi di sisi lain, saya yakin bahwa panen sangat menguntungkan yangtelah Madura dua terakhir tahun diberkati, telah memiliki. “efek menguntungkan terutama pada pengurangan kejahatan   Negara-negara di seluruh pulau menjalani, secara umum, dalam beberapa tahun ke depan, sedikit perubahan. Semua berturut-turut Laporan Kolonial saksi ketertiban dan keamanan, kesejahteraan dan kepuasan di bawah kekuasaan langsung kami ditempatkan Kabupaten Pamekasan, – yang bertentangan dalam apa yang disebut Principalities. Semua ini secara bertahap mengambil pengaruh dermawan dari otoritas keunggulan Eropa agak, terutama penduduk pada saat itu lebih banyak dan lebih dengan keluhannya kepada petugas kami berbalik dan ini diberikan kesempatan oleh karena itu untuk berbagai pelanggaran, terutama pemerasan counter, dalam pengumpulan pajak – secara keseluruhan tetap pribumi mengalami tata kelola yang buruk. Populasi Bangkalan dan Soemenep mencoba pada banyak kesempatan untuk melarikan diri dengan pindah ke Jawa Oosthoekplein hal tersebut.Sebaliknya, bahwa dari Pamekasan bergerak jauh lebih sedikit dari sebelumnya, bahkan orang-orang yang telah absen selama bertahun-tahun, kembali ke kabupaten. Perbedaan antara Pamekasan pada satu, Principalities di sisi lain, juga melarikan diri ke penduduk yang terakhir tidak. Dalam Laporan Colonial 1875 menyatakan bahwa mereka “tidak muncul jelas, tidak lebih diinginkan daripada berada di bawah pemerintahan langsung dari pemerintah Hindia Belanda. Menghadapi kenyataan bahwa, sering terjadi, terutama di Soemenep, pembunuhan dan pembunuhan, para kepala desa di Soemenep dan Bangkalan
[P. 538]
“Benar-benar tidak memahami kewajiban mereka” memiliki, bahwa administrasi peradilan di dalamnya banyak yang harus diinginkan kiri, serta penanganan cekatan isu-isu seperti apa yang baik trial (Colonial Report 1876), tidak mungkin akan mengejutkan mengungkapkan bahwa jauh lebih menguntungkan kondisi di Pamekasan ketidakpuasan di Principalities memang meningkat dan pers di sini, termasuk satu mendesah lagi mulai saja.   Dengan demikian, itu tetap di sana sampai Plod, Mei 1879, terjadi pada 1854 Panembahan (bupati) dari Soemenep meninggal tanpa anak benar atau saudara untuk meninggalkan berhak untuk menindaklanjuti dan cocok. Pemerintah India memperoleh kemerdekaan ini untuk mengontrol papan dengan cara yang berhubungan terbaik dengan kepentingan negara dan rakyat, dan tertunda yang menghormati satu keputusan akhir dapat diambil, terbuat dari kebebasan digunakan untuk apapun yang baru bupati mengatur, tapi jangan mengambil alih oleh penduduk, yang akan mengatur penyelidikan yang diperlukan dan sekarang (1880) pemerintah pribumi sementara pemerintahan kabupaten di kaki yang dilengkapi negara pemerintah. Para bupati yang sekarang, daripada dibayar di muka bumi, dalam bentuk tunai. Sebelum membuat pengaturan akhir Soemenep masih memiliki erlangd kawanan nya meninggal pada bulan Agustus 1882, juga dari Bangkalan Panembahan. Pemerintah India telah adiknya ditunjuk sebagai penggantinya pada tahun 1863, tapi ini meninggal pada tahun 1879, dan sebagai hujan Geene mewariskan anak yang sah, bisa, tanpa klaim seseorang pemerintahan sepenuhnya direformasi di kabupaten ini menyinggung perasaan. Mengambil warga, seperti yang dilakukannya di Soemenep, sementara pemerintahan di tangan, dan segera itu sekarang yakin bahwa tahun 1858 adalah serupa terjadi dengan Pamekasan, Bangkalan Soemenep dan kami berdua akan menjadi pemerintahan langsung. Untuk Soemenep adalah pengenalan orde baru hal di 1 November 1883, untuk Bangkalan – sehubungan dengan negara-negara agraria konstitusional yang ada, sebagai tanah yang pajak tanah akan dikenakan sewa untuk waktu yang cukup – pada tanggal 1 November 1885.
[P. 539]
Di kedua daerah terjadilah perkenalan itu tanpa gangguan apapun, Soemenep dari mana pengenalan sebenarnya pemerintahan langsung dan beëediging dari bupati yang baru diangkat (anak tidak sah dari Panembahan terakhir) yang 12n November 1883 dengan upacara besar terjadi, bahkan bisa menjelaskan bahwa suara kepala dan orang-orang pada kesempatan itu meninggalkan apa-apa yang diinginkan. Selain itu, untuk kepentingan bersama yang diurus. Untuk menunjukkan hal ini, kita perlu menyebutkan secara singkat apa yang benar-benar bebepalingen untuk Soemenep dibuat. The ‘pemerintahan sendiri asli, dengan semua overtake itu, sekarang di bekas panembahanschap Soemenep bekerja, sejauh “dinyatakan dihapuskan, Bupati benar-benar dimasukkan ke dalam posisi yang sama seperti rekan-rekannya di Jawa, yaitu sepenuhnya bawahan pemerintahan Eropa . Dihapuskan memiliki kepala apanagegronden dan bangsawan asli, perangkatnya pajak tidak tertentu dalam tata cara umum, dan penggunaan kekuasaan atau otoritas, selain kegagalan pejabat pemerintah dan kepala desa yang ditunjuk. Staf asli pemerintah, hujan, kabupaten dan kecamatan kepala, djaksa dll kini dibayar dari rumah kaca negara itu, termasuk kompensasi atas hilangnya Mr wajib militer karena itu lebih dari 81.000 NLG – tersedia setiap tahunnya .. Sebagai kompensasi atas hilangnya apanagegronden kehidupan keluarga bangsawan mereka (yaitu bukan untuk ahli warisnya) yang ditambahkan ke dalam anggota potongan pribadi tertanggung sampai jumlah penuh dari pendapatan rata-rata yang diperoleh apanaged (bersama-sama cc NLG 160.000 per tahun.) Untuk hofmantri dilakukan pada hibah titik yang sama, dengan total cc. ƒ 20.000 per tahun, yang tersedia, sesuai dengan setengah dari tanah lungguh pendapatan mereka, dan tekad yang hibah ini akan berakhir ketika ditempatkan dalam pelayanan negara. Diperkenalkan di Jawa pajak yang ada pada Verponding ‘, pajak tanah dan uang kepala Mr wajib militer, selain sewa di tebing sarang dan pelayaran. Hak sewa masuk dan keluar dan opium sebelumnya dikenakan pada rekening pemerintah, juga monopoli garam Swadaya telah lama beroperasi.
[P. 540]
Untuk memastikan berjalan baik dari pejabat Eropa diperpanjang menjadi empat pengendali. Apakah prinsip-prinsip yang sama, pemerintahan langsung diperkenalkan pada bulan November 1885, di bekas Panembahanschap Bangkalan, penggunaan yang dibelah. Dua kabupaten (Bangkalan dan Sampang) Pemerintahan Eropa diperkuat dengan 3 controller, staf asli, selanjutnya membayar gajinya, dari rumah kaca negara itu akan lebih dari 56.000 NLG – per tahun untuk Bangkalan, Sampang NLG 40.000 untuk biaya .. Adalah untuk kompensasi, untuk kehidupan mantan apanagehouders, (bersama-sama cc NLG 236.000 per tahun.) Available. Dana yang diperlukan   Peraturan baru menuntut Dan dengan demikian penting, tetapi untuk sebagian saja pengeluaran sementara dari Departemen Keuangan, tapi sebagai imbalannya tidak kalah pentingnya pendapatan: pajak tanah, yang pada tahun 1883 (hanya di Kabupaten Pamekasan) ƒ 103.000 menghasilkan per tahun, meningkat organisasi dari Soemenep tahun 1884 untuk NLG 449.000 dan pada tahun 1886, ketika dia berada di seluruh pulau diperkenalkan ke NLG 889.000. Dalam tahun-tahun berikutnya, kecepatan menurun: tahun 1888 mereka sebesar NLG 827 000, tetapi angka-angka ini menunjukkan, kita percaya, sudah cukup bahwa pengenalan pemerintahan langsung keuangan India memiliki sama sekali tidak dibebani. Reformasi utama, didirikan di Madura, kerasukan ada pengorbanan berupa uang canggih. Tapi apa yang lebih: itu diperoleh tanpa paksaan, tanpa vertooning militer, dipandu sepanjang jalan tampak. Kebijakan pejabat itu diterima oleh publik dengan perjanjian, dan bahkan kepala mereka bekerja sama dalam pendahuluan. Semua memahami bahwa tanah dan orang-orang beserta pergi untuk bertemu dengan beberapa masa depan yang lebih baik, papan kami sekarang bisa berhati-hati bahwa kepercayaan yang dihasilkan dalam berbicara niat kami tidak malu! Banyak yang harus dilakukan di Madura, di bawah pemerintahan yang buruk dari para pangeran pribumi, pulau itu tetap terbelakang dalam banyak cara, – semua lebih indah adalah tugas dari pemerintah Eropa untuk menciptakan bangsa bahagia negara makmur Madura! Untuk tujuan ini, pengembangan materi dan moral yang menjadi-
[P. 541]
penduduk, kami telah mengambil kewajiban pada kita ketika kita menerima pemerintahan langsung. Dan bahwa tangan sekarang harus dipukuli, dipaksa untuk pembangunan ini, kita akan akhirnya telah berusaha untuk menunjukkan. Wouldest Keamanan daun banyak yang harus diinginkan: “pembunuhan datang di Madura masih umum,” memberitahu kita Laporan Colonial 1889, dan tempat tinggal ini terdaftar di antara daerah-daerah di mana serangan ternak yang paling berkomitmen. Pertanian menyediakan “juga oleh curah hujan tidak memuaskan” (Colonial Report 1888) tidak cukup bagi penduduk yang padat, dan setiap tahun ribuan orang Madura diminta untuk, dalam rangka untuk mengantisipasi, di pojok timur Jawa. Bekerja mata pencaharian mereka Juga, dibandingkan dengan Jawa, di mana memang semua tidak cerah, Madura adalah negara miskin. Sementara Jawa rata-rata lebih dari 9.000 per mil persegi menemukan, Madura memiliki hampir 15.000, tapi itu akan sangat keliru jika Anda berasumsi bahwa secara proporsional, sumber-sumber pendapatan yang lebih luas. Hanya ternak (tetapi tidak pada mereka dari Jawa Timur) lebih baik dibandingkan dengan yang dari seluruh Jawa off. Hal ini diketahui bahwa salah satu terus aanzienijke ternak kuantitas pembantaian Madura ke Jawa dijalankan. Sejauh ini angka yang diberikan oleh para pemimpin pribumi, orang dapat mengandalkan, akan hadir di Java (setelah kerugian, terutama di bagian barat oleh ternak pukulan,) per 1.000 penduduk asli rata-rata 238 ekor kerbau, kuda dan sapi, di Madura, angka ini 341 , di Jawa Timur 336.Relatif, sudah jumlah sapi di Madura besar bahwa kerbau dan kuda kecil. Tapi sebaliknya? Usaha pertanian ETI, dalam banyak wilayah Jawa sumber kekayaan bagi penduduk, kurangnya Madura utuh, dan pertanian Madura sendiri berdiri di atas panggung sangat rendah. Sebagian mungkin ini disebabkan oleh fakta bahwa pulau ini memiliki ‘tidak ada kelimpahan air, “- tanpa diragukan lagi adalah kenyataan bahwa masih” banyak sungai dan sungai’ secara keseluruhan belum digunakan sebagai penyebab utama dari untuk mempertimbangkan. negara sehingga mundur Apakah Java esensi irigasi, dua puluh tahun yang lalu,
[P. 542]
Pemerintah India menyatakan bahwa itu adalah “salah di masa kecilnya,” dan karena orang tidak dapat mengatakan bahwa dalam perbaikan ini banyak dibuat. Namun alangkah baiknya dibandingkan dengan Madura, hubungan antara (meskipun sering sangat miskin) sawah irigasi dan non-irigasi di Jawa adalah sesuatu seperti 10: 9, di Madura sebagai 1: 33! Angka-angka ini menunjukkan lebih baik daripada semua reasonings itu di bawah pemerintahan para pangeran asli pernah apa-apa signifikansi irigasi dilakukan. Tidak heran, kemudian, bahwa harga beras di Madura adalah sepanjang tahun jauh lebih tinggi daripada di Jawa, yang panen bidang sukses di Jawa diperkirakan mencapai rata-rata 24 ½, di Madura kurang dari 17 ½ pikol padi per bahoe, bahwa di Jawa, yang merupakan 24 kali luas permukaan yang lebih besar dan jumlah penduduk sekitar 15 kali lebih besar, lebih dari empat kali lebih banyak lahan ditanami ‘tanaman tahunan lainnya, yang di inginkan untuk membantu menyediakan pasokan beras yang cukup. Jadi ada banyak alasan, belajar untuk melakukan, sehingga dalam tahun-tahun mendatang, yang di Colonial Catatan ada ‘pekerjaan untuk kepentingan pertanian’, juga disebut kediaman Madura pergi dengan, negara bagian Madura hydrographischen erat – yang saat ini tidak pernah. Sudah berkali-kali dan dari sisi yang berbeda menunjukkan bahwa saluran irigasi yang tepat berlimpah mengumpulkan minatnya, langsung ke Kas dengan hasil yang lebih tinggi dari pajak tanah, keberatan tidak finansial jalan di sini. Masih kurang ini terjadi, sekarang “uang kepala Mr wajib militer ‘, di Madura NLG 245.000 per tahun menghasilkan, hanya untuk penghapusan berbagai layanan personal, sekitar cc. ƒ 86.000 per tahun dan oleh karenanya lebih dari 1 ½ ton emas per tahun meninggalkan prinsip-prinsip yang diadopsi di bawah ALASAN untuk kepentingan penduduk Madura untuk digunakan. Irigasi termasuk di antara pekerjaan umum dari kepentingan umum, dengan kepentingan penduduk pribumi terlibat langsung ‘dan karena itu dapat dibuat dalam layanan master, atau apa pun yang dimaksudkan aequi valent tunai. Di sisi lain – dan oi baik – cara sementara akan pertanian ditingkatkan jika mereka menggunakan tersedia aequi valent untuk, jika mungkin, semuauntuk membeli jasa manajemen stand-off
[P. 543]
fen. Warga Madura yang dilaporkan pada awal 1888 bahwa lebih pendek atau lebih lama absen dari ribuan orang yang bekerja di Jawa Timur mencari jasa Mr tertinggal begitu jauh lebih berat, ini sering membentang untuk merugikan pertanian . Kendala ini bisa, asalkan layanan desa di luar gangguan cal rechtstreek dari pemerintah, mempertahankan, diterima benar-benar diangkat, namun Pemerintah melakukan apa yang bisa, jika mereka kini telah maju 825.000 hari shift, jasa manajemen populasi, melalui pekerjaan yang dibayar, dibebankan pada surplus uang utama, menggantikan. The Madura kemudian akan alasan baru untuk transisi dari negaranya di bawah pemerintahan langsung kami untuk memuji, dan atas semua waktu yang mereka miliki untuk penyediaan kebutuhan sendiri, yang pasti dia – menyaksikan emigrasi sementara untuk Jawa Timur – tidak kurang semangat.   Ketika ada dari Madura, mungkin memikirkan monopoli garam Pemerintah di India. Terkenal, adalah semua yang diperlukan untuk monopoli garam di pulau mengatakan – untuk Sampang, Pamekasan dan untuk Soemenep – diproduksi, sekitar 3.000 kepala keluarga menemukan kehidupan yang layak, dan untuk seluruh penduduk (1,430,000 jiwa) adalah Dan dengan demikian, industri garam tidak yang paling penting. Tapi di sisi lain, aliran garam adalah ukuran kemiskinan penduduk: sementara Jawa tahunan rata-rata 5 ½ Amster. pound per kapita, tidak lebih dari di Madura tiga . Mungkin juga, hasil rendah sewa opium berfungsi sebagai bukti bahwa kemiskinan. Penyewa sebelumnya adalah cc. satu ton emas terlambat, dan ketika, pada bulan Maret 1889, kontrak itu menyimpulkan dengan dia dihentikan sewa, benar-benar Madura, hanya diberikan terhadap 9.000 gulden. – Per bulan, termasuk keuntungan yang diperoleh pada opium yang disediakan, tidak lagi melakukan sewa saat ini dari 1 ½ ton emas, yaitu sekitar delapan puluh bagian dari hasil di Jawa. Ini produktivitas yang relatif rendah dari perdagangan opium akan menjadi alasan untuk sukacita, jika seseorang bisa berpikir untuk tidak menyukai orang Madura dari penggunaan obat, tapi sejauh yang kami ketahui, karena itu tidak ada alasan. Multi-
[P. 544]
menghormati kami percaya bahwa kemiskinan adalah alasan utama minime yield. Bagaimana Sementara itu dia, atau mereka pikir Hebberecht untuk tidak menyukai atau kemiskinan – muncul pertanyaan apakah itu tidak sekarang saat yang tepat untuk, seperti pada tahun 1824 tanpa keberatan Priangan datang kabupaten seluruh Madura menyatakan lingkaran terlarang? Mari kita dengannya tidak menunggu beberapa tahun, dengan semangat dari penyewa Cina, pertama, atau, seperti yang kita inginkan, dengan kepentingan pemerintahan Eropa dalam kesejahteraan rakyat, penyebab kedua berakhir!Pertimbangan bahwa kita tidak bisa melewatkan, hasil aliran opium mungkin tidak berlaku untuk Madura, dan sementara itu dapat dikatakan bahwa mereka tetap dikelilingi oleh daerah-daerah di mana opium diperbolehkan dan mana untuk menarik daerah dilarang di beberapa daerah di Jawa Artikel ini sehingga diselundupkan dengan mudah – sebuah argumen yang tidak mencegah Sementara mereka telah memperluas daerah terlarang penting baru-baru ini – juga void keberatan mengenai seluruh tersusun oleh Madura tinggal laut.   Setelah penyimpangan kecil ini kita kembali ke situasi umum wilayah itu. Kita tampaknya telah menunjukkan bahwa kata-kata, pada tahun 1850 diucapkan oleh pangeran Indragiri cukup: “Kami, para pangeran pribumi, negara kita tidak benar memerintah tanpa dukungan dari otoritas ETI” benar-benar berlaku untuk Bupati Madura selama kita membiarkan kebebasan ini dalam manajemen internal tanah. Sultan Soemenep yang memerintah 1812 sampai 1854, mungkin pengecualian brilian telah, setidaknya sejauh yang dapat menjadi fakta yang tidak pernah menunjukkan Eropa di Soemenepsche dalam negara-negara di bawah pemerintahannya terakhir, bukti yang ada bahwa bahkan mereka begitu banyak di atas bupati lainnya salju yang sangat baik belum mampu, untuk menciptakan sesuatu yang abadi: setelah kematiannya, situasi di Kabupaten nya segera ada yang lebih baik daripada dia berada di Barat dan Tengah Madura. Oleh karena itu dapat dikatakan secara umum, bahwa dewan bupati di Madura telah menjadi bencana bagi penduduk
[P. 545]
raja. Perbandingan Madura Jawa menegaskan, kita berpikir, cukup kata-kata Van Alphen, dengan mana esai ini dimulai. Populasi telah menyambut bahwa kami mengakhiri pemerintahan es sengsara, dalam bunga. Dia telah menunjukkan kepercayaan pada niat kita.Janganlah kita menghina kepercayaan itu, dia membuktikan perhatian kita dengan perbuatan kita, memperlakukan dia sehingga kami akan dapat mengandalkan devosi imannya setiap saat,! Salah satu kebutuhan, kita Meenen akan mengakui bahwa kemungkinan seperti itu ada. Dibutakan oleh optimisme Ketika, setelah beberapa puluh tahun, karena pengerahan tenaga kita, pertanian adalah tampilan yang sama sekali berbeda akan erlangd, orang Madura, juga penggunaan bebas waktu dan tenaga kerja, penghapusan jasa manajemen, dan, dengan kepedulian kami terhadap keselamatan , dapat dipastikan bahwa ia adalah buah dari kerja nya akan memetik, perdagangan dan industri sebagai hasilnya telah mengambil penerbangan yang lebih tinggi, penggunaan opium dikenal, – itu diperkirakan tidak akan menyebabkan orang tua, yang merupakan saat Sultan dan Panembahans telah dikenal dan telah saksi dari keacakan, pemerasan, ketidakamanan masa lampau, orang-orang muda akan terbangun untuk berterima kasih kepada pemerintah Belanda, yang begitu dipahami panggilannya?   Lihatlah ideal. Pengalaman menunjukkan bahwa kita hanya melalui kesabaran dan kebijakan, telah mampu menciptakan sebentar sementara sisanya terancam Madura reformasi besar., Tanpa vertooning militer, Yang memberikan keberanian untuk masa depan, sebuah yayasan yang kuat untuk ketenangan dapat dibangun, telah diletakkan. Keinginan kami adalah bahwa pembangun yang terampil terus tidak akan gagal dan bahwa kita akan selalu bijaksana. Memang seharusnya semua orang yang ragu apakah pemerintah Belanda mendapatkan manfaat dari penduduk asli berkisar, di Madura   EB Kielstra . Author: [majalah] Guide, The Sumber: . ‘s Guide PN van Kampen & Son, Amsterdam 1890
Email Autoresponder indonesia