Masjid Agung Sumenep Dalam Foto

821 views

Masjid berada di tengah kota Sumenep I By : An

2

Maduracorner.com.Bangkalan – Masjid Agung Sumenep terletak di Jalan Trunojoyo Nomor 6, Kelurahan Bangselok, Kecamatan Kota, Kabupaten Sumenep, Provinsi Jawa Timur. Masjid berada di tengah kota Sumenep berbatasan dengan Jalan Trunojoyo di sebelah timur, di sebelah barat berbatasan dengan rumah penduduk, di sebelah utara dengan pertokoan, dan di selatan dengan Pasar Polowijo. Masjid Agung Sumenep berdiri di atas tanah berukuran 89 x 89 m.

Deskripsi Bangunan

  • Ruang Utama

Di dinding timur dalam ruang utama terdapat dua prasasti yang mengapit pintu masuk utama. Prasasti I yang terletak di sebelah utara berhuruf Arab, sedangkan prasasti II terletak di selatan berhuruf Arab dan Jawa. Ruang utama masjid memiliki sembilan pintu yang menghubungkan ruang utama dengan serambi. Lima pintu terdapat pada dinding timur sedangkan pada dinding utara dan selatan masing-masing terdapat dua pintu. Ruang utama di topang oleh 13 tiang yaitu satu tiang di tengah-tengah ruang, empat tiang di utara, empat tiang di timur, empat tiang di selatan, dan empat tiang di barat. Atap masjid berbentuk tumpang bersusun tiga. Pada atap tingkat kedua dan ketiga terdapat dua loteng berdenah bujur sangkar. Atap tingkat pertama berdiri di atsa konstruksi kayu yang didukung langsung oleh dinding ruang utama dan terdapat tangga yang menghubungkan dengan atap kedua. Pada bagian puncak atap ketiga terdapat mustaka berbentuk bujursangkar yang menopang bola bersusun tiga yang makin ke atas makin kecil. Di dalam ruang utama terdapat mihrab, mimbar, maksurah dan tiang-tiang.

  • Mihrab, Mimbar, dan Maksurah

Mihrab terletak di dinding barat. Pilaster bagian luar bersusun dua sedangkian bagian dalam bersusun tiga. Antara pilaster bagian luar dengan bagian dalam terdapat hiasan bingkai cermin. Sedangkan mimbar beratap rata yang ditempel tegel keramik, bagian atasnya terdapat hiasan pelipit rata dan setengah lingkaran. Ruang maksurah terletak di sebelah selatan dari mihrab. Maksurah merupakan artefak bangunan berukir peninggalan masa lampau yang memiliki nilai estetika unik dan indah. Karya seni ini mendominasi keindahan ruang dalam masjid. Artefak Maksurah didalamnya berukirkan tulisan arab yang intinya memuliakan ke-Esa-an Tuhan Allah SWT.

  • Serambi

Serambi masjid pada keempat sisi ruang utama, yaitu serambi timur, utara, barat, dan selatan. Tubuh tiang serambi barat dihubungkan oleh tembok sehingga merupakan serambi tertutup. Masjid Agung Sumenep memiliki dua buah bedug di serambi utara dan satu lagi di ruangan atas gapura.

  • Bangunan lain

Gapura masjid berupa gapura paduraksa terdiri dari dua tingkat yang terbuat dari tembok. Pada kaki gapura terdapat dua ruangan di sebelah utara dan selatan. Pada sisi utara dan selatan merupakan teras terbuka. Atap gapura merupakan atap ruangan tingkat dua berbentuk genta, dan lubang angin berbentuk bujur sangkar. Dalam masjid ini terdapat pula congkob. Congkob menurut masyarakat setempat yaitu bangunan seperti cungkup pada makam yang berfungsi sebagai tempat bermalam musafir. Congkob terdapat pada sisi timur laut dan tenggara kompleks masjid. Bangunan congkob yang terdapat di tenggara mempunyai bentuk, bahan, dan ukuran yang sama dengan bangunan di timur laut. Dalam masjid ini juga terdapat Menara. Menara terletak di tengah-tengah bagian belakang bangunan induk atau di sisi barat kompleks masjid. Tubuh menara terbagi atas empat tingkat, dimana tiap tingkat dipisahkan oleh pelipit yang melingkari tubuh menara. Atap menara berbentuk kubah dari seng yang dicat warna hijau. Pada puncak atap terdapat mustaka yang berbentuk tiga buah bola bersusun semakin ke atas makin kecil yang terbuat dari seng. Pada sisi timur kompleks dibatasi oleh gapura dan pagar besi. Pagar besi dibangun oleh bupati Sumenep. Tubuh pagar berbentuk pilar segi empat berjumlah delapan pilar dan jeruji besi berbentuk susunan tombak. Pagar sebelah utara mempunyai bentuk, ukuran, da hiasan yang sama dengan sebelah selatan. Pada pilar pintu masuk pagar ini terdapat prasasti yang bertuliskan “8 Juni 1927 Kanjeng Raden Toemenggung Ario Praboewinoto Bupati Soemenep”.

Sejarah

Masjid Agung Sumenep dibangun setelah selesainya pembangunan Kraton Sumenep, pembangunan masjid ini digagas oleh Adipati Sumenep ke 31,Pangeran Natakusuma I alias Panembahan Somala (berkuasa tahun 1762-1811 M). Adipati yang memiliki nama asli Aria Asirudin Natakusuma ini, sengaja mendirikan masjid yang lebih besar, untuk menampung jemaah yang semakin bertambah. Bangunan masjid yang ada saat itu dikenal dengan nama Masjid Laju, dibangun oleh adipati Sumenep ke 21 Pangeran Anggadipa(berkuasa tahun 1626-1644 M) sudah tak lagi memadai kapasitasnya untuk menampung jemaah.

Pembangunan masjid Agung Sumenep di arsiteki oleh Lauw Piango, arsitek yang sama yang menangani pembangunan kraton Sumenep. Lauw Piango adalah cucu dari Lauw Khun Thing yang merupakan satu dari enam orang China yang mula-mula datang dan menetap di Sumenep. Ia diperkirakan pelarian dari Semarang akibat adanya perang yang disebut ‘Huru-hara Tionghwa’ (1740 M). proses pembangunan masjid dimulai tahun 1198 H (1779M) dan keseluruhan proses pembangunannya selesai pada tahun 1206H (1787M). Terhadap masjid ini Pangeran Natakusuma berwasiat yang ditulis pada tahun 1806 M, bunyinya sebagai berikut:

“Masjid ini adalah Baitullah, berwasiat Pangeran Natakusuma penguasa di negeri/keraton Sumenep. Sesungguhnya wasiatku kepada orang yang memerintah (selaku penguasa) dan menegakkan kebaikan. Jika terdapat Masjid ini sesudahku (keadaan) aib, maka perbaiki. Karena sesungguhnya Masjid ini wakaf, tidak boleh diwariskan, dan tidak boleh dijual, dan tidak boleh dirusak.”

Sumber : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. (1999). Masjid Kuno Indonesia. Jakarta: Proyek Pembinaan Peninggalan Sejarah dan Kepurbakalaan Pusat. , bujangmasjid.blogspot.com

Sumber Foto: bujangmasjid.blogspot.com

196SapiMaduradiAlun-AlunSoemenepdenganlatarMasjid

 

199masjidagungsumeneptahun1890

 

198masjidagungsumeneptahun1950 (1)

 

969710_4979903784583_651811404_n

 

1000010_720185177998206_620859912_n

 

images (23)

 

masjid-agung-sumenep001

 

1

 

69_full

 

images (33)

 

images (41)5969_13431

 

 

557747_521037751324460_363252792_n

 

 

1173843_527544060657146_1220341672_n

 

dsc_9715

 

images (14)

 

Gerbang_Masjid_Sumenep

 

Sejarah Sumenep

 

images (3)

 

images (7)

 

images (8)

 

images (10)

 

images (19)

 

images (24)

 

images (27)

images (29)

 

 

images (44)

 

images (59)

 

images (37)

 

images (38)

 

images (48)

 

images (60)

images (53)

 

masjid-agung-sumenep001

images (50)

 

Mirror Masjid Agung Sumenep SlameTography SlameTux

masagung04

 

1185339_527544483990437_548245674_n

 

images (16)

 

images (28)

 

Selasar Masjid Agung Sumenep

 

masjid agung