Masuknya Agama Islam ke kepulauan Madura

1040 views

Pangeran Joktole (Surodiningrat III) masuk agama Islam. By : AN – Ratna Rusmaniyah

69682_318053161639576_664950933_n

Maduracorner.com.Bangkalan – Pulau maduraterletak di timur laut pulau Jawa kurang lebih (±70) sebelah Selatan dari katulistiwa di antara 110 dan 1140 bujur timur. Pulau itu dipisahkan dari pulau Jawa oleh selat Madura yang menghubungkan laut Jawa dan laut Bali. Pulau Madura yang memanjang ±60 km , dan melebar ±40 km, dan luasnya 5.304 km2 adalah daerah minus, tandus, berpenduduk padat dan merupakan daratan tidak ada gunung-gunung yang berarti.

Pulau ini terdiri dari ± 60 pulau besar dan kecil dan terdapat Kabupaten Bangkalan, Sampang, Pamekasan dan Sumenep, serta Pamekasan sebagai pusat kota atau karisidenan Madura. Untuk mengadakan komunikasi atau hubungan dengan pulau Jawa, Kalimantan, Bali, dan lain-lain, dengan jalan laut melalui pelabuhan Kamal yang terletak sebelah selatan Bangkalan dan pelabuhan Kalianget yang terletak sebelah timur Madura (Sumenep).

Seperti yang kita ketahui agama Islam masuk ke Nusantara melalui jalus perdagangan yang dibawa oleh para pedagang Gujarat, Pesisir Daya India. Ada dua pendapat yang mengatakan bahwa Islam masuk ke Nusantara yaitu pada abad ke VII dan XIII. Pada abad pertama Hijriyah atau sekitar abad VII dan VIII M Islam mulai masuk ke Nusantara, karena pada abad ini kerajaan Sriwijaya berusaha untuk mengembangkan kekuasaannya, selat Malaka sudah mulai dilalui oleh pedagang-pedagang muslim dalam pelayarannya ke negeri-negeri di Asia Tenggara dan Asia Timur. Berdasarkan berita Cina zaman dinasti T’ang, pada abad tersebut diduga masyarakat muslim telah ada baik di Kanfu (Kantor) maupun di daerah Sumatra sendiri.

Begitu juga di pulau Jawa, Islam masuk dibawa oleh saudagar-saudagar dari Gujarat. Jadi Islam masuk bertalian erat dengan perdagangan. Agama Islam masuk ke pulau Jawa bersamaan dengan runtuhnya kerajaan Majapahit. Sejak kerajaan Majapahit mengalami kemunduran, di Sumatera Utara telah berdiri kerajaan Islam yang pertama seperti kerajaan Pasai, Perlak dan lain-lain. Sementara itu Islam datang dengan menawarkan persamaan-persamaan, tidak seketat ajaran agama Hindu maupun Budha. Islam yang masuk ke Jawa berasal dari Persia dan India yang sudah bersifat Islam tasawuf, sehingga cocok sekali dengan orang Jawa, yang sudah terbiasa dengan kehidupan mistik.

Peranan wali songo dalam penyebaran agama, mereka sangat besar peranannya dalam proses islamisasi di Jawa. Wali-wali yang tertua terdapat di Jawa Timur, karena Islam itu datangnya lewat perdagangan. Dengan dekimian pusatnya terletak di pelabuhan-pelabuhan seperti Surabaya, Tuban, Gresik dan lain-lain.

Seperti halnya daerah-daerah lain, di nusantara, maka pulau Madura yang secara geografis terletak di dekat atau berhadapan dengan kota-kota pelabuhan di Jawa Timur yaitu pelabuhan Tuban, Gresih dan Surabaya tidak terlepas dari usaha penyebaran agama Islam yang dilakukan oleh para wali di pulau Jawa. Sunan Giri yang nama aslinya Raden Paku merupakan murid sunan Ampel. Karena tempat tinggalnya di bukit (Giri) di Gresik, maka ia terkenal dengan nama Sunan Giri. Yang telah di-Islam-kan ialah Madura, Lombok, Makasar, Hitu dan Ternate.

Tetapi jauh sebelum itu sudah banyak pedagang-pedagang Islam (misal:dari Gujarat) yang singgah di pelabuhan pantai Madura, terutama di pelabuhan Kalianget (Sumenep). Karena adanya aksi dan interaksi serta komunikasi antara penduduk asli dengan para pedagang sebagai pendatang tentu membawa pengaruh terhadap kebudayaan dan kepercayaan mereka. Diceritakan bahwa di suatu daerah di dekat desa Parsanga di Sumenep datang seorang penyiar agama Islam. Ia memberikan pelajar agama Islam kepada rakyat Sumenep. Apabila seorang santri telah dianggap dapat melakukan rukun agama Islam, maka ia dimandikan dengan air yang dicampuri bermacam-macam bunga yang baunya harum, hal semacam ini disebut “e dudus”, tempat tersebut diberi nama desa Padusan masuk kota Sumenep dan Guru yang mengajar tersebut diberi nama “Sunan Padusan”. Beliau keturunan dari Arab, ayahnya bernama Usman Haji, anak dari raja Pandita, saudara dari Sunan Ampel. Pada waktu itu rakyat Sumenep sangat senang mempelajari agama Islam, sehingga mempengaruhi rajanya yaitu Pangeran Joktole (Surodiningrat III) masuk agama Islam.

Penyebaran agama Islam ini terus meluas tidak hanya di pantai-pantai pulau Madura, tetapi juga sampai ke pelosok-pelosok desa. Jadi Islam masuk ke Madura yaitu di Sumenep pada awal abad XV dan di Bangkalan Islam masuk pada abad XVI tepatnya di Arosbaya.

Akhirnya Islam di Madura berkembang pesat, karena itu penduduk Madura hingga kini boleh dikatakan 99% atau mayoritas beraga Islam.

Diposkan oleh Musyafir at 03.58

Email Autoresponder indonesia