Pantai Lombang Sumenep yang Perawan kian Terjamah I Maduracorner.com

Pantai Lombang yang terdiam di ujung utara Kabupaten Sumenep tampak indah berkilau. Seolah-olah tidak terdapat tanda-tanda adanya “desa wisata” dan terkesan sunyi. Bahkan, begitu memasuki kawasan pantai, di mana vegetasi cemara udang mulai mendominasi, kesan pertama yang diperoleh adalah kesunyian kawasan ditambah semak-semak yang merajalela di mana-mana.
ob-apr-4-lombang-2

Pantai Lombang yang menunggu jamahan tangan-tangan suci, diantara Pasir putih yang terhampar berpadu dengan cemara udang yang tumbuh di sepanjang pantai itu nyaris tidak seperti pantai-pantai lain yang biasanya ditumbuhi pohon kelapa. Pantai yang terletak 30 km di timur Kota Sumenep itu ditumbuhi cemara dengan jenis khusus.
Yapp, pepohonan itu populer dengan sebutan cemara udang, karena bentuknya sekilas memang mirip udang. Pohon itu tidak lurus tumbuh ke atas sekitar 4 m. Pohon itu cenderung tumbuh meliuk seperti udang yang bongkok. Apalagi ranting-ranting kecilnya yang panjang tumbuh rapat, seperti kaki-kaki yang keluar dari tubuh udang. Daun-daunnya lurus bagaikan jarum halus itu tumbuh rimbun di ranting-ranting cemara. Bahkan, di tengah terik matahari Madura sekalipun, suasana di bawah rimbunan cemara itu teduh.
TIBA di pantai suasana tidak kalah mengecewakan. Pondok-pondok kecil dengan atap yang dicat motif warna-warni atapnya pecah-pecah. Demikian juga dengan bangku warna-warni yang terletak di pondok-pondok itu, hampir semuanya sudah rusak.
Sebatang pohon cemara itu terbenam di dalam pasir. Pasir yang berwarna putih kekuningan itu sangat halus dan seakan tidak tercampur dengan sisa-sisa kerang yang mengakibatkan pasir itu menjadi kasar. Hanya saja, di bawah rimbunan pohon-pohon cemara udang itu penuh daun-daun cemara yang rontok.
Email Autoresponder indonesia