Petani Garam Sampang, Keluhkan Anjloknya Harga Garam Rakyat

Petani Garam Sampang, Keluhkan Anjloknya Harga Garam Rakyat-Foto: Arie Widianto/MC.com

Maduracorner.com,Sampang- harga beli garam pada masa panen tahun ini anjlok hingga 50 persen lebih, dibanding dengan masa panen tahun sebelumnya. Salah seorang petani garam asal Desa Apaan, Kecamatan Pangarengan, Kabupaten Sampang, Muhyidin, mengeluhkan anjloknya harga garam tersebut.

Menurutnya, pada awal musim panen lalu harga beli garam cukup normal. Cuma, akhir-akhir ini mengalami penurunan yang cukup drastis dan terjadi saat sebagian besar petani memasuki masa panen. “Kami tidak tahu kenapa sampai harganya anjlok, padahal kualitas garam cukup bagus karena ditopang kemarau panjang,” kata didin Panggilan akrabnya Muhyidin, selasa (11/09/2012)

Didin  menyatakan, untuk harga beli garam ditingkatan petani hanya sebesar Rp250 ribu per ton. Itu berbeda dengan harga beli pada awal musim dan panen tahun sebelumnya, yang mana harga ditingkatan petani sudah mencapai harga hingga Rp 600 ribu/ ton.

Kalangan petani sendiri tidak bisa berbuat banyak. Menurutnya, sebagian besar dari petani terpaksa melepas harga garam meski dengan harga murah. Pertimbanganya, sebagian dari petani garam butuh uang untuk membayar hutang, yang dilakukan saat masa tanam lalu.

“Meski harga masih di bawah harapan, terpaksa kami jual karena butuh modal lagi untuk bayar hutang dan garap lahan garam kembali,” ungkapnya.

Hal yang sama juga dikatakan oleh Abdul Aziz, petani garam asal Desa Ragung, Kecamatan Pangarengan, Kabupaten Sampang. Dia menyatakan, pemerintah harus peka atas kondisi petani garam yang hasil panennya dibeli secara murah meriah. Padahal, dilihat dari sisi hasil panen, kualitas garam cukup bagus.

“Garam yang kami hasilkan, cukup bagus karena selain kemarau panjang, pasokan air laut juga bagus. Tapi kenapa kok dibeli murah, ini yang menjadi pertanyaan kami,” terangnya.

Sementara itu, Ketua Asosiasi Pegaraman Rakyat Kabupaten Sampang, Gada Rahmatullah, menyatakan, harga garam anjlok akibat beberapa faktor di antaranya adanya kebijakan garam import. Sebab, bila dilihat dari garam yang dihasilkan oleh petani sudah sangat bagus.

Dia menambahkan, garam impor sendiri sudah terjadi dan masuk ke pasaran sejak bulan April lalu. Ironisnya, sejauh ini belum ada kebijakan dan sangsi tegas dari pemerintah yang terkait.

“Dan sampai saat ini, garam impor sendiri masih berlangsung. Itu berakibat harga garam ditingkatan petani anjlok,” pungkasnya. (sdo/min)