Waduh, Wilayah NKRI Diobok-obok Tentara Asing, Panglima TNI Belum Tahu

Ilustrasi. FOTO: dok/jpnn.com
 Ilustrasi. FOTO: dok/jpnn.com

JAKARTA, maduracorner.com Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo enggan mengomentari pelarangan pengibaran bendera merah putih yang bakal dilakukan tentara Papua Nugini (PNG) di Merauke. Pelarangan itu dilakukan di Dusun Yakyu, Kampung Rawa Biru, Merauke.

“Saya belum tahu soal itu, belum mendapat laporan,” ujar Gatot di kompleks Gedung Nusantara, Senayan, Jakarta, Jumat (14/8).

Gatot mengatakan, untuk masalah demikian, TNI juga harus berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri.

“Silakan tanya ke Menlu,” imbuhnya.

Sebelumnya diberitakan, bendera merah putih bakal tidak berkibar di Dusun Yakyu, Kampung Rawa Biru. Tentara pemerintah Papua Nugini (PNG) melarangnya.

Dusun Yakyu masih merupakan wilayah Negara Kesatuan Repubik Indonesia (NKRI) di perbatasan RI-PNG di Kabupaten Merauke, Papua. Hanya, seluruh penduduknya merupakan warna negara PNG.

Danrem 174/Anim Ti Waninggap Merauke Brigjen TNI Supartodi sudah membenarkan adanya informasi mengenai larangan dari tentara PNG tersebut. Larangan itu, kata dia, datang dari tentara PNG yang masuk wilayah Indonesia, tepatnya di Dusun Yakyu, pada 7 Agustus. Menurutnya, pasukan tentara PNG itu masuk ke dusun itu tanpa pemberitahuan.

Danrem mengaku sudah berkoordinasi dengan pihak terkait yaitu  Badan Nasional Pengelolaan Perbatasan (BNPP) untuk mengatasi masalah itu. Pihaknya juga membuat laporan ke Pangdam XVII/Cenderawasih, imigrasi, serta Kementerian Luar Negeri untuk mengajukan protes kepada pemerintah PNG. (flo/jpnn)

By : Jiddan

Email Autoresponder indonesia