Kejari Bangkalan Tahan Korcam PKH Galis, Diduga Terlibat Menikmati, Total 5  Orang Ditahan

Tersangka inisial AGA digiring keluar Kantor Kejari Bangkalan usai dilakukan pemeriksaan.

BANGKALAN, Maduracorner.com, Kejaksaan Negeri Bangkalan kembali menetapkan tersangka baru dalam dugaan tindak pidana korupsi bantuan sosial PKH di Desa Kelbung, Kecamatan Galis, Bangkalan, Kamis, (14/07/22). 

Penetapan tersangka baru ini inisal AGA (37) sebagai koordinator PKH Kecamatan Galis. Tersangka diduga juga terlibat menerima aliran dana yang merugikan negara sekitar 2 miliar.

Bacaan Lainnya

Sebelumnya, Kejari Bangkalan menahan pendamping PKH tahun 2017-2018 inisial NZ bersama SU Istri mantan Kepala Desa Kelbung Galis.

Kemudian tim penyidik Kejaksaan Negeri Bangkalan melakukan pengembangan penyidikan aliran dana kasus PKH tersebut. Terbukti tim penyidik kembali menetapkan dua tersangka yakni pendamping PKH tahun 2019-sekarang dan Operator Desa inisial AM (34) dan SI (40). 

Tak berhenti disitu, terbaru penyidik juga kembali menelusuri aliran dana PKH tersebut. Pada tanggal 14 Juli 2022, Kejari Bangkalan kembali menetapkan tersangka dan menahan insial AGA. Tersangka inisial AGA merupakan koordinator PKH Kecamatan. tersangka ditahan diduga juga menikmati aliran dana untuk warga miskin tersebut.

Hangga saat ini, Kejaksaan Negeri Bangkalan melakukan penetapan tersangka terhadap 2 pendamping PKH, 1 Operator Desa, 1 Istri mantan Kades Kelbung dan 1 Pendamping PKH Kecamatan Galis. Kelima tersangka dilakukan penahanan di Kejaksaan Tinggi Jawa Timur.

Kasi Intel Kejari Bangkalan, Dedi Franky mengatakan, tersangka inisial AGA merupakan kordinator PKH kecamatan Galis. Tersangka kuat dugaan menerima aliran dana PKH sejak tahun 2017 lalu.

“Kami melakukan penahanan setelah dilakukan pemeriksaan. Tersangka sudah dipanggil kedua kalinya dan langsung ditetapkan tersangka kemudian dilakukan penahanan,” ungkapnya.

Dedi juga menjelaskan, tim penyidik masih melakukan pengembangan pemeriksaan dan tidak lepas kemungkinan bakal ada tambahan tersangka.

“Kita lihat perkembannya, apabila hasil pemeriksaan ada aliran dana mengarah ke Kabupaten maka bisa jadi ada tambahan tersangka. Namun, kita lihat dulu perkembangan pemeriksaannya,” pungkasnya. (Red).

Pos terkait